Pesona Saung Angklung Udjo Bandung

Saung Angklung

Kota Bandung selalu menjadi pilihan utama dalam berwisata bagi penduduk Jakarta dan sekitarnya. Tak cuma dekat dan sejuk, Bandung juga memiliki banyak pilihan wisata yang menarik sehingga banyak warga Jakarta, Bogor, Sentul, malahan Banten dan Sukabumi datang berulang kali untuk berwisata di kota ini. Bagi Anda yang mau berkunjung ke daerah wisata yang berbeda, unik, serta menghibur dan mengajar maka Anda dapat mencoba datang ke Saung Angklung Udjo. Saung Angklung Udjo yaitu pusat pelestarian dan pertunjukan kebudayaan tradisional yang ada di Bandung. Bagi orang tua, Anda dapat mengenang masa lalu bermain angklung di daerah ini, padahal bagi anak Anda, mereka dapat belajar mengetahui kebudayaan Indonesia yang sudah jarang dijumpai di kota-kota besar ini.

 

Kecuali kunjungan wisata seni dan kultur, Saung Angklung Udjo juga sering kali kali menerima kunjungan dari rombongan sekolah yang mau mempelajari kebudayaan tradisional lantas di tempatnya. Saung Angklung Udjo juga menarik perhatian dunia internasional sehingga banyak pelancong asing yang datang berkunjung untuk merasakan bunyi angklung yang cantik dan menenangkan hati.

 

Saung Angklung Udjo dibangun pada tahun 1966 oleh Udjo Ngalagena atau juga diketahui sebagai Mang Udjo bersama dengan istrinya, Uum Sumiati, dengan tujuan melestarikan seni dan kultur tradisional Sunda.

 

Udjo Ngalagena yaitu seorang pekerja seni angklung yang berasa dari Jawa Barat. Lahir pada tanggal 5 Maret 1929, Udjo Ngalagena yaitu anak keenam dari pasangan Wiranta dan Imi. Udjo Ngalagena sudah mengetahui kesenian angklung dengan akrab semenjak berumur 4 tahun sehingga tak heran jika Udjo Ngalagena amat mencintai kesenian ini hingga akhirnya mendirikan Saung Angklung Udjo.

 

Kecuali angklung, Udjo Ngalagena juga mendalami seni bela diri tradisional yaitu pencak silat, gamelan, kecapi, dan juga nyanyian-nyanyian daerah berbahasa Indonesia dan Belanda. Karena itu Angklung Udjo tak cuma menyampaikan pertunjukan angklung, tapi juga berjenis-jenis variasi kesenian khas Jawa Barat.

 

Sepeninggal Udjo Ngalagena pada tanggal 03 Mei 2001, Saung Angklung Udjo tetap diteruskan oleh para putra – putri Udjo Ngalagena sehingga Saung Angklung Udjo tetap ramai dengan pengunjung yang mau menyaksikan estetika kesenian tradisional daerah. Pertunjukan seni ditampilkan setiap hari, dari jam 15.30 hingga dengan jam 17.30. Pertunjukan hal yang demikian tak cuma diisi dengan permainan Angklung saja, tapi juga diisi dengan tarian tradisional dan wayang golek.

 

Pertunjukkan kesenian tak terbatas cuma di lokasi Saung Angklung Udjo, tapi juga dapat tampil dengan undangan di berjenis-jenis daerah. Kecuali itu Saung Angklung Udjo juga menjual berjenis-jenis alat musik bambu tradisional seperti angklung, calung, arumba, dan lain-lain). Pertunjukan yang dapat Anda saksikan di Saung Angklung Udjo yaitu:

 

  1. Demonstrasi wayang golek

Pementasan sandiwara boneka kayu khas Sunda yang mirip badan manusia komplit dengan kostumnya. Tiap-setiap pementasan wayang golek selalu ada pesan adabnya.

 

  1. Helaran

Helaran umumnya dimainkan untuk upacara tradisional khitanan dan upacara panen padi. Karena bertujuan untuk menghibur dan berterima beri pada Kuasa, musiknya bersifat motivasi dan riang. Angklung yang diterapkan untuk Helaran yaitu angklung yang bernada pentatonis.

 

  1. Tari Topeng

Tarian khas Cirebon yang ditarikan oleh perempuan. Pertama mereka akan menarikan tanpa menggunakan topeng. Ceritanya pembawa informasi dari Majapahit sedang menyelidiki situasi Kerajaan Blambangan. Kemudian mereka mulai menarikan menggunakan topeng dengan cerita si pembawa informasi menyamar menjadi seorang pria yang gagah untuk melawan Prabu Menakjingga. Topeng berwarna merah melambangkan karakter yang tempramental.

 

  1. Angklung Orkestra

Angklung tak cuma diterapkan untuk mengiringi nyanyian Sunda saja. Di angklung orkestra ini, akan dimainkan berjenis-jenis variasi nyanyian, mulai dari balonku, twinkle-twinkle little star, hingga dengan nyanyian-nyanyian dangdut dan nyanyian daerah Indonesia.

 

  1. Bermain angklung bersama

Penonton juga diberikan kesempatan untuk bermain angklung. Berdansa-anak nasihat Saung Angklung Udjo akan meminjamkan angklung dengan berjenis-jenis nomor. Dengan nasihat dan perintah dari Saung Angklung Udjo, dalam waktu yang amat singkat, penonton dapat memainkan beberapa nyanyian dengan angklung hal yang demikian.

 

  1. bersama

Di akhir acara, anak-anak yang bergabung dengan Saung Angklung Udjo akan mengajak penonton untuk menarikan dan tarik bunyi bersama.